Home » » Interview K2 FM Dan Down For Life Part I

Interview K2 FM Dan Down For Life Part I

Written By K2-911FM on May 7, 2016 | 11:17 AM

Adjie

INDRAMAYU – K2 FM – Sabtu,7/5-2016, 11:17 WIB

Interview K2 FM dengan 2 personil band hardcore asal Solo Down For Life, Stephanus Adjie dan Ahmad ‘Jojo’ Ashari, 4 jam sebelum pentas di Revivalfest GOR Dharma Ayu Indramayu.

Jeffry              :  Gimana sih Down For Life bisa ke Indramayu ? diundang, diajak atau
                           promo album ?

Adjie               :  Kita dihubungi oleh Youth Project untuk main di Revival Fest. 
                           Kebetulan jadwal kita kosong.  Ini pertama kali Down For Life ke
                           Indramayu, cukup excited bisa main di sini.

Jeffry             :  Kalian adalah 2 personil paling lama bertahan, yang laen gimana ?

Adjie             :  Ya, tapi yang masuk belakangan juga udah kebilang lama sih. Sekitar 3 tahun bareng kita.

Jojo              :  Gitaris Rio bahkan udah 6 tahunan, Latief baru 3 tahun terakhir.

Jeffry             :  Sewaktu bongkar pasang formasi, susah nggak nyari personil baru
                           yang klop dengan corak musik kalian ?

Jojo              :  Untuk gitaris kita ambil lewat audisi, kalo drummer masuk atas
                           referensi drummer lama kita.  Nggak banyak pe-er sebetulnya.
                           So’al music kita flow aja karena awalnya kita berkompromi dulu.
                           Pastinya mereka udah nyetel dengan kita.  Sekarang kita nggak
                           mikirin gimana main bareng, tapi how to next album.

Jeffry              :  Down For Life itu rock-nya kemana sih, hardcore, metalcore atau punya
                           sebutan sendiri ?

Adjie               :  Heavy metal … ha .. ha .. ha .. !!  Barangkali kita bisa menyebutnya
                           ‘new wave of heavy metal’.  Sebetulnya kami adalah orang-orang
      biasa yang main metal di sebuah band hardcore, karena kami
      nggak mau dikotak-kotak : ini metalcore, ini deathmetal dan lain-
      lain.  Soalnya itu jadi belenggu buat Down For Life.             
                            Pokoknya kita mau main musik sejujurnya dan bikin kami nyaman.

Jeffry             :  Tapi vokal kamu sendiri lebih sering nge-growl daripada scream ya ?
                            Mungkin Down For Life bukan penganut band ‘screamo’ kali ya ?

Adjie             :  Saya sih sering pake suara merdu R’nB aja, ha .. ha .. ha …. !
                            Ya, mungkin perpaduan aja, kapan growl, scream menyesuaikan
                            dengan musik.  Bagaimana ketika part ini lebih enak pake growl,
                            grunting atau kapan saatnya scream.  Bahkan sekarang lebih
                            banyak kombinasi vokal antara saya dan Jojo, saya lead dan Jojo    
                            backing vocal.

Jeffry              :  O ya, dalam musik apapun, saling pengaruh-mempengaruhi satu 
                           dengan lain udah wajar.  Seberapa besar pengaruh musik lain  buat
                           Down For Life ?

Adjie               :  Sangat besar.  Nggak cuma metal, saya mendengar pop, jazz,
               disco, apapun.  Selain pengaruh musik, bisa dari film, buku
                bacaan, kehidupan sehari-hari sangat berpengaruh pada musik
                            dan lirik yang kita hasilkan.

Jeffry              :  Untuk band luar, ter-influenced dari mana ?

Adjie               :  Kalo akhir-akhir ini, saya lagi sering mendengarkan The Black Dahlia
  Murder, atau banyak dengerin lagu-lagu death metal kayak          Decapitated.  Bahkan nggak cuman metal doang, Barasuara, Efek
Rumah Kaca juga saya dengar.
Jadi kalo mau dibilang apa yang paling berpengaruh, ya band metal sejak tahun 60 era-era Black Sabbath sampe sekarang sangat berpengaruh.

Jeffry              :  Indramayu pasti beda sama Solo.  Di sana banyak even metal berskala
                           nasional dan dunia, sebut saja misalnya “Rock In Solo”.  
                           Apa keterkaitan Down For Life dan “Rock In Solo” ?

Jojo                :  “Rock In Solo” memang di-organisir oleh kebanyakan anak-anak
                           Down For Life”, rutin digelar antara Oktober-Nopember. 
     Banyak sih even metal di sana, di kelas middle festival ada “Pesta
     Partai Bar-Bar”, ya digarap kita-kita juga.

Adjie               :  Betul.  Di April biasanya “Hammersonic Metalfest”, di Juni ada
                           “Sonicfair”.  Saya senang Indramayu punya “Revival Fest”.

Jeffry              :  Djie, musik rock sekarang banyak turunannya.  Sekarang bahkan lagu
rock dibuat pake musik techno/digi.  Cukup pake synthesizer, jadilah rock  aliran baru, namanya macem-macem kayak nintendocore dan semacemnya.  Menurut kalian ?

Adjie               :  Bener.  Ya, itu sebetulnya perkembangan teknologi juga, yang mau
                           nggak mau memasuki dan melahirkan warna baru.  Jangan heran
                           muncul Nintendocore, Noisecore dan segala turunannya.

Jeffry              :  Setuju.  Semakin bertambah populasi penduduk dunia, bertambah
                           pula orang nyari hal-hal baru.
   Berarti bagus ya, ikut memperkaya jenis musik yang ada, tapi  tidak
                           menenggelamkan musik lama.             

Adjie               :  Begitulah.  Buktinya The Beatles, Judas Priest, Metallica masih
                disenangi orang koq …

Jeffry              :  Di tubuh Down For Life, siapa yang paling banyak bikin lagu, atau
                           semua punya kontribusi ?

Jojo                :  Tidak ada yang dominan di sini.  Jadi, ketika kita memulai riff oleh
                           2 gitaris kami, maka dari situlah kita memulainya.

Adjie               :  Kalo kita ngomongin musik metal itu pasti yang berperan adalah
                           gitaris sebagai 'pattern' pertamanya.  Kemudian saya bikin lirik atau
                           masukkan dari temen-temen lain atau Jojo untuk memasukkan ide-
                           ide bagus.  Malah abis merilis 2 album kita bingung kita mau bicara
     apalagi karena semua udah dibicarakan.  Dan saya nggak mau lagi
     mengulang hal yang sama kayak ; masak kita masih ngomongin itu
     -itu juga sih.  Makanya kita mulai menggali lagi dan itu nggak
     gampang.

Jojo                :  Dan itu semacam tantangan ya …

Adjie               :  Yah .. karena kita pengen ada tema yang berbeda, paling tidak
                           bolehlah tema sama tapi penyampaiannya beda,  Itu sebuah
                           tantangan.

Jeffry              :  Jadi bisa dibilang, kalian bikin lagu : notasi dulu baru ke lirik ?

Adjie               :  Ya bener … karena pernah kita coba liriknya dulu koq susah ya …
                           ha .. ha .. karena kebiasaannya lebih ke jamming ... 
                              Saya ada di Jakarta temen-temen di Solo-Jogja, biasanya mereka                                 bikin musik yang udah direkam kemudian dikirim ke saya, tapi ya                            karena kebiasaan jamming itu tadi ….. 

                                                        (Bersambung)
 

Share this article :

Post a Comment

 
Support : Kang Imron Jagat
Copyright © 2011. K2-911 FM | KIJANG KENCANA - All Rights Reserved
Template Created by Yudhi Harjo
Proudly powered by Blogger