Home » » Interview K2 FM Dan Down For Life Part II (Habis)

Interview K2 FM Dan Down For Life Part II (Habis)

Written By K2-911FM on May 9, 2016 | 1:20 AM


INDRAMAYU – K2 FM – Senin,9/5-2016, 01:20 WIB

Jeffry              : Gimana perkembangan musik rock di tanah air sekarang.  Gaung
                          ‘rock never die’ masih terdengar ?

Adjie               :  Sebenarnya kalo saya pribadi bilang, musik rock nggak pernah
mati.  Cuman kalo ada ya ada aja, meskipun nggak sebesar seperti       musik pop misalnya.  Namanya musik pop kan populer … tapi musik rock masih tetap berbahaya, whatever ‘n however tetep keras.  Biarpun subgenrenya jadi punk, metal, musik rock masih
menjadi bagian dari perjalanan sebuah negara terutama Indonesia
sebagai negara berkembang, karena pasti masalah sosial, religi dan semua yang lekat dengan kehidupan masyarakat.

Jeffry              : Audience pada tiap konser rock, kalian melihatnya seperti apa ?

Adjie               :  Naah ini … penonton musik rock bisa dibilang paling militan dan
                          paling loyal setelah penonton bola.  Seperti tadi sewaktu saya
                          sarapan jam 9 pagi, saya lihat sudah ada gerombolan anak-anak
                          muda di jalan menuju ke GOR Darma Ayu, dan itu bagi kami, waw ..
                          ini energi yang luar biasa ….  Sama kayak kita pernah ngobrol sama
  banyak musisi jaman dulu kayak Edane, Suckerhead,  mereka juga
  berpikir bahwa sekarang ini musik rock makin berkembang luar
  biasa.  Lihat aja di Solo ada ‘Rock In Solo’, Di Tenggarong ada
  ‘Rock In Borneo’, di Sulawesi ada ‘Rock In Celebes’.  Sekarang
  bahkan ke daerah contoh Indramayu ada ‘Revival Fest’.  Itu
  menunjukkan sebuah indikasi bahwa perkembangan musik rock
  sudah merata di seluruh Indonesia.

Jeffry              :  Djie, kamu pernah bilang kalo acara-acara musik di televisi nasional
                           memprihatinkan.  Betul ?

Adjie               :  Ya … kenyataannya emang seperti itu.

Jojo                :  Betul … dilematis juga sih ya … sebenernya titlenya acara musik
                           tapi isinya acara lenong .. ha .. ha .. ha .. !

Adjie               :  Jadi penggemar musik akhirnya tahu acara mana sih yang ditonton
                           mana yang nggak.  Makanya anak muda udah jarang nonton musik
                           di tivi, karena musisi di situ udah seperti pemain lenong buat
                           becandaan.  Saya sedih ketika ada Noah, Musikimia,
                           Kotak itu mereka sebetulnya musisi berkualitas kan, tapi kemudian
                           di acara terutama pagi mereka jadi bahan becandaan dan bukan
                           menunjukkan musik mereka.

Jeffry              :  Sejak kapan fenomena ini muncul ?

Adjie               :  Mm … saya kurang mengamati acara tivi, saya nonton tivi acara
   sepak bola aja … ha .. ha ..  Dan akhirnya, kita musisi yang bisa
   dikatakan ‘cutting edge’ entah music rock, jazz, indie pop akhirnya
   nggak peduli sama televisi .. karena radio justru menurut saya
   lebih mengena di musik.  Coba aja ingat gimana sejarah panjang
   bangsa ini, kemerdekaan Indonesia itu kan disebarkan lewat radio.

Jeffry              :  Dan orang-orang dulu lebih appreciate mendengar musik, tak peduli
                           kayak apa penampilan sosok musisinya.

Adjie               :  Ya.  Musik itu selalu ber-evolusi mengikuti perkembangan jaman.
                           Tahun 60’an gimana musiknya Beatles dianggap musik setan. 
                           Koes Bersaudara atau Koes Plus bahkan dipenjara di jaman
                           Presiden Soekarno karena memainkan musik barat yang dianggap
                           ngak-ngik-ngok.
                           Bayangin kalo waktu itu musiknya Behemoth ada, mungkin bukan
                           hanya disebut musik setan … tapi mbahnya setan .. !
                           Jadi menurut saya, selama itu masih bisa dipertanggung-jawabkan,
                           ya itu baik-baik saja …

Jeffry              :  Gimana kalian nyiapin materi lagu buat manggung, semua lagu kayaknya
                          cocok buat headbanging ...

Jojo                :  Biasanya kita bikin song list dulu, tapi ketika di panggung fleksibel
                           aja .. misalnya ada request maka kita mainin. 

Adjie              :  Pertimbangannya disesuaikan dengan lagu yang pas buat audience,
                          karena lagu rekaman belum tentu cocok buat live.  O ya, ketika
                          dilihat ada energi yang cukup kuat dari audience, maka kita mainin
                          lagu-lagu yang asik untuk headbanging, moshing atau pogo kayak
                          gitu .....    

Jeffry              :  Oke Djie .. rencananya dari sini Down For Life mau kemana lagi ?

Adjie               :  Abis dari Indramayu, ada beberapa showcase event tanggal 14 Mei
                           di Malang, tanggal 22 Mei di Jogja, t’rus Juni kita mau nyiapin lagi
                           materi lagu dan bulan Juli di Pekalongan, Surabaya dan jadwal
                           berikutnya tour Asia Tenggara.

Jojo                :  Di tahun ini kita ada jadwal recording lagi, ngumpulin dulu single-
                           singlenya, baru dibikin album.

Jeffry              :  Sukses buat Down For Life, salam buat temen-temen lain …

Adjie               :  Sukses juga buat K2 FM … bye !! 

Penonton di ajang Revival Fest Indramayu.  (Photo : Humas Polres Indramayu)
Share this article :

Post a Comment

 
Support : Kang Imron Jagat
Copyright © 2011. K2-911 FM | KIJANG KENCANA - All Rights Reserved
Template Created by Yudhi Harjo
Proudly powered by Blogger